Sunday, November 20, 2016

Bedah Filem | New York Cinta

MELAYU KE ISLAM?

Semalam ada tengok satu filem Melayu - New York Cinta. Kisah tentang Mia yang sambung belajar di New York dan bertemu Seth, seorang lelaki Melayu yang tinggal di NY lebih 10 tahun.

Ini kisah cinta, jadi semestinya Mia dan Seth sama-sama jatuh hati dan saling mencintai, sehingga lah Seth dikenalkan kepada Sarah, kawan Mia yang baru 8 bulan di NY. Sarah menggoda Seth sehingga tercetus perbalahan antara Mia dan Seth yang membuatkan Mia akhirnya pulang ke Malaysia.

Okay, saya bukan nak bercerita tentang jalan cerita filem ni, tapi apa yang menarik perhatian saya tentang filem ni adalah beberapa kenyataan atau dialog yang membawa persoalan yang agak mengelirukan saya.

'Melayu ke Islam?'



Baik, biar saya bawa anda ke babak-babak filem ni:

1. Seth minum bir dalam kereta Mia.

Mia terlangar Seth di Boston, lalu menumpangkan dia untuk ke NY. Ketika mereka berhenti berehat dalam perjalanan, Seth membeli bir dan dilihat oleh Mia. Mia mengambil bir Seth dan membuangnya dengan amaran; "No beer in my car! Ni air kencing setan la, Tuhan nampak tau tak?"

2. Mia dan kawan baiknya, Charles.

Charles adalah lelaki NY yang tinggal bersama Mia di sebuah apartmen. Tinggal satu rumah dan berkawan mesra dengan Mia. Dia lah tempat luahan hati Mia dan kawan yang sentiasa memujuknya. Charles berperwatakan agak lembut, dan disenangi Mia. Mereka berkawan rapat, jadi bersentuhan, berpelukan dan duduk bersama sudah menjadi kebiasaan.

3. Sarah dan New York.

Sarah datang melawat Mia selepas mengetahui Mia datang ke NY. Mia terkejut melihat perubahan kawannya yang sebelum ini memakai tudung tetapi sekarang sudah berpakaian seksi dan suka bersosial. 
"Boleh aku tahu, kenapa kau buka tudung?"
"Sebelum ni, aku pakai tudung dan aku tak sedar yang aku hidup dalam ortodoks. Bila aku datang NY, aku lihat semua orang free dan takde orang nak kawal, jadi aku decide untuk jadi free and enjoy my life"

*Sarah di NY selama 8 bulan

3. Mia gadis baik.

Mia ditunjukkan sebagai berperwatakan baik dan sopan serta sentiasa menjaga ciri-ciri seorang bangsa melayu. Apabila bertemu dengan Seth, yang sudah tidak lagi seperti orang Melayu, Mia berniat untuk mengubahnya. Ada satu ketika, Seth menghantar Mia pulang ke rumah dan ingin memberikan 'goodbye kiss' di pipi tetapi Mia elak dan mengucapkan 'Assalamualaikum'. Well, dia Melayu yang baik. Mia juga menyediakan masakan Malaysia untuk Seth agar dia kembali mengingati asal usulnya.

4. Doa

Mia dan Seth duduk di atas bumbung (rooftop) menikmati pemandangan malam berdua. Seth mengatakan tempat ini memberikannya inspirasi kemudian dicantas oleh Mia dengan mengatakan; "Kenapa awak tak doa?"
"Alamak, tak romantik langsung la"
Seth tersengih.

5. Happy ending

Penamat kisah ni agak 'cheesy' dengan babak confession di stesen radio. Selepas Mia terima apology daripada Seth, mereka berpelukan dan disambut dengan teguran oleh DJ;
"Eh, kita orang melayu tak boleh peluk-peluk"

----------------------------------------------

Jadi, Melayu ke Islam?

Saya agak keliru dengan motif yang ingin disampaikan oleh filem ini. Mia digambarkan sebagai seorang gadis baik yang sentiasa menjaga adab dan ciri melayu tetapi masih melakukan perkara bertentangan syariat (tidak menutup aurat, bersentuhan lelaki, tidak menjaga ikhtilat dan khalwat-bersendirian dengan lelaki dalam satu rumah). Jadi, saya kira disini Mia hanyalah seorang gadis Melayu yang baik, bukan muslimah solehah.

Saya juga keliru tentang tujuan kisah Sarah. Adakah kisah itu ditimbulkan untuk memberi kesedaran tentang 'culture shock'? Atau sekadar ingin menaikkan watak Mia yang masih mempunyai CIRI MELAYU walaupun tinggal di luar negara? Teguran Mia tentang tudung Sarah seperti membawa kita balik kepada agama tetapi tidak pula ditunjukkan pada Mia sebagai protagonis dalam kisah ini. Hm.

Niat baik Mia untuk mengubah Seth sesuatu yang perlu dipuji. Ada elemen pengajaran terselit di situ. Tetapi, kisah ini seperti menunjukkan bahawa untuk berubah, perlulah kembali membina ciri-ciri Melayu dalam diri, bukannya dengan kembali pada agama. Saya terkeliru di sini, kerana Mia ada menegur Seth tentang doa dan mengucap salam padanya tetapi gambaran keseluruhan kisah ini tidak membawa penonton kepada agama.

Bahagian penutup kisah ini menunjukkan DJ menegur Mia dan Seth kerana berpelukan dengan ayat; "Eh, orang melayu tak boleh peluk-peluk"
Hm. Disini saya lihat, penekanan kisah ini sangat memfokuskan kepada pembawakan ciri Melayu sebagai asas penting jatidiri. Ia diibaratkan seperti jika hilang ciri Melayu, hilang jatidiri. Akan tetapi, elemen agama Islam yang sepatutnya menjadi asas bina insan tidak difokuskan malah disekularkan dengan hanya mengambil sedikit-sedikit dan tidak keseluruhan daripada agama.

Selepas lebih kurang dua jam menonton filem ini, saya dapati ia bukan lah satu filem yang membawa mesej agama yang baik tetapi hanyalah filem Melayu yang mengangkat bangsa dan dipisahkan dari agama.

Anda pernah menonton filem ini? Apa pendapat anda?

BintangHati

Tuesday, October 18, 2016

Bedah Drama | Seito-shokun

PAHITNYA MASA SILAM

Saya baru sahaja selesai menonton satu drama Jepun yang bertajuk Seito-shokun (Dear students!). Jalan cerita best dan tak bosan. Tema persahabatan dan keluarga memang sesuai dibawa oleh drama Jepun. 

Drama mengisahkan seorang wanita yang mempunyai masa silam yang pahit dan berazam untuk menjadi guru. Dia ditugaskan di sebuah sekolah untuk tugas pertamanya sebagai guru. Malang sekali, kelas yang ditugaskan untuknya adalah kelas yang mempunyai sejarah pahit yang membuatkan semua pelajar bertekad untuk tidak perlukan guru bagi kelas mereka. 

Hari pertama sudah memberikan beban yang berat kepadanya tapi dia masih tersenyum lebar. Dia seorang yang positif dan selalu membuat orang lain bersemangat. Drama ini berlanjutan daripada pendedahan rahsia besar kelas dan sekolah tu sehinggalah kepada rahsia gelap seorang pelajar. 

Saya sangat kagum dengan kecekalan yang ditunjukkan oleh wanita itu. Dia bukan saje dapat mengubah seorang pelajar malah memberikan inspirasi buat badan tertinggi kementerian pelajaran. Hebat kan?

Haa hebat tak hebat lagi, dalam drama ni setiap watak mempunyai kisah silam yang pahit dan ia diceritakan dengan sebaiknya, diterjemahkan dalam watak dan penceritaan yang mampu menusuk jiwa (huyyo). Serius. Bila tengok drama ni rasa macam nak senyum, nangis, gelak dan nak marah pun ada.

Ada 30 orang pelajar dalam kelas dan semua memainkan peranan masing-masing. Semua watak diserlahkan. RARE kan. Drama Jepun je yang boleh buat macam ni rasanya. Hm. 

Apa yang penting, drama ni membawa satu nilai besar - Pahitnya masa silam akan menumbangkan atau menguatkan seseorang.

1. Naoko Sensei - dia dilahirkan kembar tetapi kembarnya sakit dan meninggal dunia. Ibunya tidak mengenalinya pada awalnya tapi selepas berusaha dan tidak putus asa dia berjaya meyakinkan ibunya bahawa dia adalah anak ibunya.

2. Hinata-san - seorang pegawai di kementerian pelajaran. Dia mempunyai sejarah pahit tentang adiknya yang membuatkannya putus asa dengan manusia dan hanya ingin mengejar kuasa. Tapi selepas berjumpa dengan Naoko, persepsinya mula berubah.

3. Kelas 3 - satu kisah hitam terpalit pada pelajar kelas ini yang membuatkan remaja yang baru ingin mengenal dunia membenci dan tidak mempercayai orang dewasa. Mereka berikrar untuk tidak perlukan guru lagi dalam kelas mereka. Atas ketabahan Naoko, akhirnya...

4. Juria - nama dia comel. Dia ketua geng yang membalas dendam terhadap orang dewasa. Seorang yang pendiam tapi penuh misteri. Sejarah hitamnya telah mengubah dirinya menjadi kejam dan berdendam. Setelah rahsia Juria terbongkar, Naoko banyak membantunya mencari kembali semangat untuk terus hidup.



Drama ni ada kecomelannya, kemisteriannya, keseramannya dan keharmoniannya. Tak sangka boleh nangis kat bahagian akhir drama ni. Terharu kot buat scene macam tu. Kalau anda sedang mencari drama yang best dan ada good values saya cadangkan Seito-shokun! 

Yang pasti, tonton dan carilah hikmahnya ya! Manfaatkan masa kita:)

Till then, wassalam.

Friday, April 8, 2016

KEMBALI


Kenderaan berwarna biru tua itu meluncur perlahan mendaki jalanan yang curam. Sekejap ia terlompat-lompat dek jalan yang tidak rata, sekejap ia terhenti menantikan deretan kenderaan dihadapannya. Madina membetulkan duduknya di dalam kenderaan berupa van itu. Tidak dia sangka akan menaiki kenderaan yang dipanggil ‘angkot’ ini lagi setelah sekian lama. Jika dilihat dari luar, angkot tidak tumpah seperti sebuah van tetapi dengan satu pintu kecil belakang dan dua tempat duduk yang panjang berhadapan satu sama lain. Sebuah angkot mampu memuatkan lebih dua belas orang sehingga kadang-kadang melimpah ke pintu. Walaupun berada di dalamnya membuatkan rasa rimas dan panas, tetapi itulah kenderaan awam yang menjadi pengangkutan utama dan murah untuk penduduk di sini bergerak ke sesuatu tempat.

Madina melihat pemandangan yang dihidangkan kepadanya apabila angkot melewati sawah padi yang terbentang luas sepanjang jalan. Pemandangan itu membawa dirinya ke masa dahulu, ketika dia masih anak kecil yang masih tidak kenal erti lelah, hanya tahu bermain sahaja. Tempat inilah, tempat yang menjadi saksi kisah hidupnya. Tiba-tiba hatinya sebak tetapi ditahan sebaik mungkin, risau terlihat oleh orang.

“Neng, kamu mahu ke mana?”, seorang mak cik di sebelahnya menegur. Mungkin hairan melihat dirinya membawa beg besar.

“Saya mahu pulang ke kampung di Curug Bitung, bu” dia menggariskan senyuman walaupun perkataan yang dilontarkan pahit untuk ditelan.

Mak cik itu mengangguk-angguk sambil tersenyum. Madina pula tidak menunjukkan riak muka. Otaknya ligat memikirkan dua perkataan..

‘Pulang….
Kampung…..’

Dua patah perkataan itu bermain-main di fikirannya. Entah kenapa, dia tidak gembira menuturkan perkataan itu, malah beribu kerisauan melanda dirinya. Persoalan demi persoalan menerjah minda sehinggakan dirinya juga tidak mengerti, apa yang mengganggu hatinya.

“Dina, betul ke keputusan kau ni?”

Wajah sahabatnya, Yati di Malaysia terimbas dalam memorinya. Begitu risau rakannya kepada dirinya apatah lagi dia tidak mengizinkan Yati menemaninya. Bukan dia tidak perlukan sahabatnya, tetapi dia pulang dengan satu misi, satu tujuan yang dia ingin lakukan sendiri setelah lama dirinya memendam rasa. Kali ini dia tekad, setelah beberapa kali hasratnya tertangguh.

Sedang Madina mengelamun, dia terasa hawa dingin membalut dirinya, membuatkan dia sedar dia sudah menghampiri destinasinya, Curug Bitung. Ia sebuah tempat yang terletak di atas bukit dengan suhu yang rendah. Penduduk disini tidak perlukan kipas angin, cukup dengan suhu udara yang dingin, terutama di malam hari.

Matanya melilau-lilau memerhatikan setiap ceruk tempat di situ yang menggamit setiap kenangan dalam hidupnya. Dia terlihat jalan kecil menuju ke air terjun, tempat dia biasa bermain sewaktu kecil. Tidak semena-mena hatinya makin tidak keruan, udara yang dingin tadi dirasakan semakin sejuk, mencucuk-cucuk dirinya. Tiba-tiba matanya terlihat pada sebuah rumah yang sangat dikenalinya, lantas meminta pemandu menurunkannya disitu.

Not 10ribu Rupiah dihulurkan dan dia membuat isyarat kepada pak cik itu supaya menyimpan bakinya. Beg diangkat ke tepi jalan, dia berdiri kaku.

Lama dia berdiri, matanya hanya memandang tepat ke rumah itu. Dirinya masih berkira-kira apa yang patut dibuatnya sehinggalah satu susuk tubuh yang dikenalinya muncul dari sebalik pintu. Wajah insan itu, insan yang membuatkan dirinya terlontar ke Malaysia.

Ya, insan itulah misinya. Insan yang telah meninggalkan titik hitam dalam jalur kehidupannya, insan yang sentiasa memendam amarah kepadanya dan insan yang tidak pernah meredhai kewujudannya. Dia terpaku, sorotan memori hidupnya mulai datang satu persatu.

“Anak tak tahu untung! Kenapa kamu wujud dalam hidup aku? Kenapa?!”
‘Pang!’, satu tamparan singgah di pipinya. Dia hanya mampu menangis, diperhatikan saudara tirinya yang lain.

Begitulah liku-liku dalam hidupnya, menghadap cacian dan penderaan sejak kecil hanya kerana dia dilahirkan dari perut seorang wanita yang dituduh menjadi perampas suami orang. Lebih malang lagi, wanita itu pergi meninggalkan anaknya sejurus selepas dilahirkan menjadikan anaknya ibarat anak terbuang, walau masih punya bapa. Dia dijaga oleh jirannya dan diberikan kepada ibu tirinya pada umur 5 tahun. Disitulah bermulanya kisah pahit hidupnya. Kadang-kadang dia cuba mengadu pada bapanya, tetapi bapanya hanya mampu memujuk hatinya supaya bersabar. Bukan bapanya tidak mahu menegur ibu tirinya, tetapi rasa bersalah dalam hati bapanya masih bersarang dek kerana disebut-sebut orang kampung tentang kisah ‘jahat’ nya.

Hampir 20 tahun dia menahan sabar dengan cabaran hidupnya. Semakin hari, ibu tirinya makin kurang memarahinya mungkin kerana faktor usia. Kadangkala, dia juga mendapat belas ihsan daripada jiran sekampung yang tahu tindakan ibu tirinya terhadapnya. Akan tetapi, langit tidak selalu cerah. Amarah ibu tirinya memuncak selepas satu kejadian berlaku, yang membawa dirinya terlontar ke Malaysia.

“Kerana kamu! Kamu pembunuh!”

Madina masih teringat suara ibunya meraung-raung sambil menampar-namparnya, meletakkan salah pada dirinya setelah ayahnya meninggal dunia dalam kemalangan ketika perjalanan untuk mengambil dirinya di kolej. Dia juga bingung, kenapa begitu sekali benci ibu tirinya padanya sehinggakan menuduhnya sebagai pembunuh. Hakikatnya, pemergian ayahnya telah meletakkan luka dalam pada hatinya lalu dia membuat keputusan untuk pergi, meninggalkan tempat kelahirannya dan keluarga yang tidak pernah menganggapnya sebagai ahlinya.

Sewaktu pemergiannya, ibu tirinya tidak langsung memandang wajahnya apatah lagi menahannya daripada pergi. Dia pergi membawa diri ke Malaysia dan menyambung pengajiannya dengan biaya yang dipinjam dan dibantu oleh beberapa badan disitu sehingga dia lulus dengan berjaya. 
Maka, kini dia kembali.


“Dina, betul ke keputusan kau ni?”

Wajah Yati kembali menerjah fikiran, meyakinkan dirinya bahawa dia tekad untuk lakukannya. Walau apa yang terjadi, dia mahu menuntut kembali, apa yang dia hilang sewaktu zaman kecilnya.

“Madina?”
Suara kasar dari wajah tua dihadapannya mengejutkannya dari lamunan memori. Madina memandang wajah kuyu itu.

“Ya, errr ibu.” Dia tunduk, bersedia menerima hukuman.

Tanpa dijangka, dia merasakan dirinya dipeluk erat, bahunya basah dengan linangan air hangat. Dia buntu, tidak mampu menafsirkan apa yang terjadi. Hairan sekali jika ini adalah tindakan dari ibu tirinya. Jika dahulu, memanggil ibu tirinya dengan gelaran ibu sahaja sudah cukup untuk membuatnya menahan pedih dipukul.

“Madina..Madina.. ibu kangen, nak. Kangen sama kamu”

Madina terdiam. Hatinya mula sebak, dihiasi bunga kegembiraan yang dia sentiasa inginkan selama ini. Pelukannya dieratkan, senyuman mula terukir diwajahnya.

“Ibu… maafkan Madina ibu.. Madina sudah pulang ni, bu”

Pelukan dileraikan, ibu tirinya mengulas lembut pipinya.

“Nak, ibu yang harus minta maaf. Sejak kamu pergi, ibu terasa kosong, ibu menyesal dengan semua perbuatan ibu. Ibu mahu mencari kamu tapi ibu tidak tahu bagaimana nak”
Teresak-esak ibu tirinya menuturkan.

Tanpa sebarang kata, dia mencium tangan ibu tirinya dan memeluk erat dengan deraian air mata. Dia bersyukur, misinya tercapai. Inilah hasratnya, inilah tujuannya yang dipendam sekian lama. Dia tidak pernah berdendam dengan ibu tirinya tetapi sentiasa menagih kasih seorang ibu, kasih yang tidak pernah dirasainya sejak kecil.


Ucapan hamdalah meniti dibibirnya, Allah akhirnya memberi peluang kepadanya untuk menagih kasih, kasih seorang ibu! 

Sunday, January 31, 2016

Bedah Drama | Death Note 2015

"The human whose name is written in this note shall die..."

I spent about a month watching this drama (haha). Sorry to say but I got many other important things to do than watching this (teehee). By the way, I managed to watch the entire episodes and get the view of the whole story. For some people who are familiar with Death Note, I am sure we all know that Death Note have been screened as movie before and yes, there were two series if I'm not mistaken.

This time it is not a film, but a drama that actually put with new characters and new conflicts. I really don't remember the plot from Death Note 1 so I am not going to compare these two. So, here what I thought of Death Note 2015 and what I got from this (there are bountiful of values I guess :D) 

**I am going to write from the perspective of our reality. Be ready :)




1. Evil may started as our enemy but it could be our best buddy.

    If we ask each of us, everyone will say that they hate evil. True. Everyone wants heaven. Every muslim want Jannah. But why does there are still evil going on out there? Why does muslim keep doing sins? Why do 'us' keep doing 'maksiat'? 
I'm telling you, it is because we ignore our innocent soul. We denied the fact that we have pure heart just to follow the worldly desire, which will harm us someday.  
There was this young man, Yagami Light who was an innocent man that hates evil so much. He was scared to death when he discovered the Death Note but in the end he was the one who possessed by the note. Why? because he saw what he can do 'good' with the note. 
Ever heard 'Alah bisa, tegal biasa'? This proverb goes the same with sins. Yes, SINS. If we keep doing sins (maksiat), we will be familiar with it and without realizing, we are allowing ourselves to befriend with it. Indeed, without strong faith or I put it as 'Iman', we can be easily taken over by shaytaan. Beware muslims.

2. Strategy is a skill

       No, you are not reading it wrong. This drama depicts the story of two sides of human. The good and the bad. They fight their best to win their sides. They think so hard, critically, creatively, strategically, actively and all thinking aspects included just to plan a strategy. I was amazed by the story plot that sometimes fooled me and sometimes surprised me and sometimes annoyed me (huh). Well, sometimes I got scared by the face of evil on Yagami Light face (really scary).

Quite scary, right? :o
Dear readers, our life need strategy and alhamdulillah with Allah blessings, we have that skill of thinking. The skill that will help us to organize our life and to help us with choices. What are we going to plan? What are our choices? What are we going to do? It all depends on us. 
If we are 'L', we will strive to bring justice to win but if we are 'Kira', we will plan hard to excuse our mistakes and keep following our worldly desires.
If the gift from Allah has been used in a wrong way, then where is the thankful heart?

3. You will appreciate everything when everything is gone

       Indeed. Human are like that. Regretting here and there because of their own mistakes (me too) opss. It hurts us, right? The truth that we are ignorant people that will appreciate only when we lose everything. Yeah, just like in the song "only know you love her when you let her go" and Allah already said in the Quran, there are people who regret that they were ignoring Allah rules in their life. Sad truth. I hope we are not including in those people, insya-Allah.
The ending of this drama showed how someone that being possessed by burning desires regrets of everything he did and sadly, he really can't rewind things. 
We, muslim are lucky that Allah is The Forgiver, which always give us the chance to repent. So friends, let's take our time to repent on our wrongdoings and keep doing deeds, because we don't know which one of our deeds will get us to Jannah and we afraid that our sins will get us punished in 'Naar' nauzubillah.

Learn to appreciate every single thing. Be thankful to Allah.



Alhamdulillah, I got quite values from this drama so I summarized them into those three. Well, I don't want to spoil your movie time (hem). By the way, I'm looking forward to Death Note 2016 (!).

Dear readers,
I'm a slave of Allah and I did wrong (many). Let's strive together to be a good muslim. Guide me when I'm wrong (please?) :)

Till then, wassalam.

Bintang Hati